‘Teror’

Teror

Judul : Teror [Johan Series #4]

Pengarang : Lexie Xu

Tahun Terbit : Cetakan I, Mei 2012

Penerbit : PT Gramedia Pustaka

Jumlah Halaman : 252 hal

Kategori : Fiksi, Thriller

Harga : Rp. 41.500,-

Namaku adalah Johan …

Aku tidak pernah sekalipun menaruh rasa percaya sedikitpun kepada siapapun. Buktinya banyak orang mengira dia sudah mati, tapi aku tahu kalau dia masih hidup. Walaupun sederetan rutinitas pemakaman telah dijalankan dan semua mata mengatakan satu hal yang sama ‘kau sudah membunuhnya!’ Aku bersikeras membela diri bahwa itu semua kecelakaan! Aku berusaha menolongnya dan berusaha melupakan rasa puas ketika melihatnya berusaha untuk hidup. Dia—Jocelyn—entah bagaimana penjelasannya masih hidup walau terperangkap dalam tubuh kecilnya.

Namaku adalah Johan …

Aku terlalu pandai, terlalu tampan, dan terlalu hebat untuk hanya berdiam diri dan sudah waktunya unjuk gigi. Hal pertama adalah mengunjungi rumah lamaku yang terpaksa ditinggalkan sejak insiden yang menimpa cecunguk kecil itu. Di rumah lamaku aku bertemu dengannya si muka jelek yang tampaknya tak punya bakat apapun—Jenny Angkasa tapi aku lebih suka menyebutnya Jenny Jenazah! Sialnya aku bertemu lagi dengannya disaat masa MOS di SMA Persada Internasional.

Namaku adalah Johan …

Demi mendapatkan cewek yang harus menjadi  milikku ini—Hanny Pelangi—aku menghalalkan segala cara dengan cara melukai semua penghalang. Tapi semua rencanaku gagal karena Jenny Jenzah, pacarnya, dan sahabat pacarnya yang brengsek. Dan menyebabkanku terdampar di Rumah Sakit Jiwa. Tapi mereka semua tidak ada yang tahu kalau aku sudah menyiapkan segala macam rencana pembalasan yang sempurna. Dan agar bisa menjalankan semua itu langkah pertama yang harus aku lakukan adalah menjadi ahli waris terlebih dahulu.

Namaku adalah Johan dan akulah mimpi buruk semua orang terutama yang menginginkan kematianku.

 

Aku berusaha berdamai dan menerima kenyataan untuk melepas kebrutalan Johan diseri terkahir ini …………………………………………………………………..

Yep! Buat yang uda tahu ataupun yang belum tahu, TEROR ini adalah seri terakhir dari rangkaian kebrutalan Johan yang dimulai dari OBSESI, PMHM, Dan Permainan Maut. Gini nih kalau baca buku yang berseri, disaat ga tamat-tamat pengen banget demo ke penulis kapan namatinnya, eh giliran uda ditamatin malah pengen neror penulis biar jangan ditamatin dulu xD. Kembali ke isi buku, bisa dibilang Teror ini rangkuman dari buku 1, 2, dan 3. Dan buat yang mau coba-coba buku ini ga bisa dibaca lepas tanpa buku sebelumnya karena ya memang semua cerita dirangkum dibuku terakhir ini. Semua kejadian yang didalangi otak Johan dibeberkan dengan sejelas-jelasnya sampai tidak lupa membuat kita takjub akan ke-SAKIT-an Johan—tentu saja. Sesuai judulnya sendiri isi cerita dalam buku ini adalah tentang teror yang diberikan Johan kepada Hanny dkk. Hampir semua tokoh yang merasakan kebrutalan turut andil dalam novel ini. Memang benar kalau novel ini disebut juga novel borongan, gimana tidak semua tokoh jadi PoV a.k.a Point of View!!Keren banget kan!Baru kali ini baca novel yang semua tokoh kebagian jatah semua. Emang sang Mba Lexie yang kece ini hebat bener bisa bikin novel yang tokohnya turut andil dan tanpa membuat kita bingung karena keunikan tiap tokoh tergambar dengan jelas. Tapi dan tapi ada kelemahannya juga sih, aku pribadi jadi ga tau sebenernya tokoh yang paling sentral siapa sih? Jenny kah? Hanny kah? Pilihanku kepada mereka berdua karena mereka yang paling banyak muncul, apalagi Hanny sang tuan putri yang menjadi penutup dalam novel ini. Ngomong tentang PoV juga aku lumayan kecewa juga nih kenapa Johan Cuma muncul di prolog aja! Kan aku pengen tau gimana dari PoV dia saat dia menjalankan semua aksi teror brutalnya! ;_;

Tapi oh tapi ada PoV yang ga disangka sama sekali dan mungkin ini sebagai kejutan juga! Les muncul sebagai PoV! Oh my, ga nyangka banget dah asli. Trus lagi ada sebersit—sedikit sekali—penggalan masa lalu Les! Oh God, berani sumpah dah ini cikal bakal novel baru Mbak Lexie tentang Les!! Pendapat pribadi dan maunya juga hehehe xD

Berbicara tentang alur, gila benaran dah penulis ga mengijinkan sebentar saja buat jantung pembaca berdetak dengan lega agak lamaan. Baru aja selesai kebrutalan Johan eh tanpa basa basi kita dibuat tegang lagi sama kemunculan teror Johan yang lain! Buset dah aku ampe ngos-ngosan bacanya😀. Eitss…. tapi jangan khawatir walau alurnya super cepat tetep aja kita bakal acungin banyak jempol buat teror-teror yang uda disiapin Johan. Asli dah ni orang bikin iri aja bisa bikin teror yang sebrutal itu xD.

Nah buat sekedar info aja nih ide gila Johan
memulai teror dari Jenny yang dari cuplikan diawal buku 2 pas Jenny jalan-jalan ke Singapura, nah dibuku terakhir ini diceritain secara detail gimana ‘pertarungan’ Jenny melawan our psychopath Johan! Nah lalu adegan beralih ke akhir buku 2 dimana Hanny mendapat sms dari Johan dan akhir dari buku 3 Tory ketemu Johan. Nah diceritain lebih detail lagi gimana pertemuan Tory dengan Hanny dkk sampai ketemu Johan di taksi. Well, bisa ketebak juga dong Tory diculik sama Johan. Mungkin bisa dibilang penculikan Tory ini panggung Teror Johan yang sebenarnya digelar. Gimana tidak walau yang diculik itu Tory—kakak Tony yang ga ada hubungan dari awal dengan kebrutalan Johan—tetep aja buat Hanny dkk kalut dan galau. Terutama Markus—tentu saja—dia yang jatuh cinta bukan setengah mati lagi malah seluruh sama  nenek sihir otomatis dia yang paling merasa kalut dan galau tingkat dewa.

Misi awal adalah pencarian lokasi penculikan Johan, selama pencarian itu mereka membentuk 2 tim yaitu Hanny, Frankie, dan Les yang kebagian ke rumah sakit jiwa dan Tony, Markus dan Jenny kebagian ke rumah lama Johan. Nah miris banget deh pas tim Tony dkk disini kita bakal menemukan Ayah Johan yang ga ketinggalan kena teror gara-gara Johan ingin jadi ahli waris. Duh tetep aja walau lagi tegang-tegangnya bisaan banget sang penulis menyelipkan adegan yang bisa bikin nangis ini. Johan bener-bener SAKIT!

Untuk tokoh yang aku sukai di novel ini entah mengapa aku ga melirik sedikitpun ke Frankie—walau di buku 2 sangat tergila-gila—memang Frankie masih setengil dulu tapi entahlah disini aku kurang dapet ke-konyol-an Frankie—lah kan emang ceritanya tegang gara-gara teror Johan xD. Walau tentu saja ada bagian konyol Frankie saat berkunjung ke RSJ, dan untungnya dia ga dipaksa Hanny buat jadi salah satu penghuni tetap bukannya pengunjung xD.

Aku jujur malah jatuh cinta sama Les! Yes, walau perannya lumayan dikit banget karena dipertengahan cerita ada insiden yang menimpa Les di rumah lama Johan, gara-gara Les jadi PoV aku jadi kangen Les! Hehehe. Semoga itu novel baru beneran Les dan bisa diterbitin! Amin~

Ya ampyuuunnn….. satu lagi hal yang bikin aku syok dan aku sukai adalah cover novel ini, begitu cerah tapi menyeramkan dengan adanya Johan dan Jocelyn! Sumpah dah yang bikin cover Johan Series emang mantep abis! Cerita dari Johan ini kan lumayan darkie banget tuh tapi pemilihan warna kuning-yang padahal aku benci banget-pas dijadiin buat cover novel ini eh malah bikin aku suka banget warna kuning xD. Perkembangan dari awal ampe akhir dengan warna yang semakin cerah! TOP dah!

Ngomong-ngomong soal Jocelyn, sebenernya konflik tentang Jocelyn ini kalau penulis mau harusnya bisa lebih digalih lagi. Soalnya penulis hanya menyelesaikan sempai segitu saja tanpa lebih memperdalam. Walau memang ide tentang Jocelyn untuk Tony dkk patut diacungi jempol!:D. Dan mungkin tidak adanya penambahan konlik tentang kepribadian ganda ini pada Johan penulis tidak mau membuat novel yang sangat berat alias darkie banget kali ya🙂

Bagian dari teror yang aku sukai adalah pada saat Tory didalam tawanan Johan dan harus tegar melawan ‘sesuatu’ yang uda disiapin Johan. Gila! Tory beneran nenek sihir banget dah dia itu beneran wanita tangguh—dalam beberapa arti—banget! Kalau cewek biasa ga bakalan dah sekuat Tory. Cuman gimanapun sekuatnya Tory, penulis ga lupa secara tersirat memberi tahu pembaca bahwa di dunia ini ga ada yang sempurna. Karena setelah insiden penculikan pun Tory harus melakukan sesuatu agar terhindar dari mimipi buruk yang dilakukan oleh Johan—tentu saja.

Nah ada bagian yang menurutku konyol dan kenapa musti dilakuin adalah pada saat Johan yang uda terdesak oleh serangan Tony dkk, dan mengunci diri di kamar. Tony yang seharusnya langsung mendobrak tuh pintu malah ngajak ngrobrol Johan nyuru cepetan buku pintunya. Aduh~~~ ya masa kenapa ga langsung didobrak aja kenapa sih? Uda tau Johan ga bakal buka tuh pintu—berasa nonton film-film yang uda umum banget ini mah. Tapi tiba-tiba muncul dipikiranku mungkin maksud penulis adalah untuk membedakan Tony dkk dan Johan. Tony dkk masih punya hati nurani yang ga asal dobrak pintu dan langsung ngebunuh Johan—misalnya. Tony berusaha untuk berdamai dengan Johan dan lebih memilih tindakan yang tidak lebih keji dari Johan! TOP dah😀. Seperti keputusan diakhir cerita juga.

Berbicara tentang typo, tentu saja ada. Tapi emang selalu aja dikit dah typo dari Johan Series ini. Cuma ada yang menggangu pikiranku juga nih di halaman 84 PoV Markus ‘Aku berharap Johan tidak menurunkan tangan kejamnya pada Tony. Bagaimanapun, Tory tidak pernah berurusan dengannya’ Nah sebenarnya siapa yang dimaksud Markus? Typo~~~~

Siap-siap juga nih ada yang kecewa lagi gara-gara teror Johan jadi hampir ga ada adegan romantis. Padahal akupun menantikan, padahal uda lumayan komplit ada sedih, konyol, bikin senyum dan tegang malah Cuma ya itu aku tentu saja sebagai penggemar cerita romantis mengharapkan ada adegan romantis hehe

Yang pensaran bagaimana akhir cerita ini, dan gimana nasib Johan. Aku cuma bisa ngomong kalau ini ending beneran pas banget buat Johan.🙂

Yup! Resensi terpanjang dariku nih. Pokoknya yang uda baca Johan Series maupun yang belum wajib banget baca novel ini. Karena menurutku novel ini bakal jadi bacaan yang asyik bagi siapapun! Yang ga mau ketinggalan buruan cepet baca novel ini🙂

Untuk Johan yang super brutal aku kasih nilai 5🙂

Tentang Tokoh

Tory Senjakala

150px-yabe_kiriko

Menurut penulis nih tokoh Tory ini terinspirasi sama Yabe Kiriko dari manga Harlem Beat! Ya ampunnnnn~~ sumpah dah ga nyangka sama sekali! Harusnya aku tau gimana memang miripnya 100% sama Kiriko! Mereka bedua ini memang
jagonya suka nindas, maksa orang-orang dan anehnya memang ga bisa bikin semua orang nolak gara-gara aksi penindasannya ini. Aku pun ga kalah super duper sukanya sama Kiriko. Walau sejahat apapun Kiriko memang seperti Tory punya jiwa selembut malaikat—walau entah se-per brapanya jiwa iblisnya!haha xD

Tapi sumpah dah ga nyangka banget! Apalagi tokoh Markus mengingatkanku akan tokoh Kak Sakurai sang pacar dan pake kaca mata+kalem juga. Nah jangan-jangan Mba Lexie terinspirasi juga? hehe

Info ini didapat langsung dari sang penulis sebagai bonus dari buku terakhir ini. Untuk tahu tokoh yang lain silahkan klik WEBSITE PENULIS. Enjoy🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s